admin June 16, 2020

Strategi Bank BRI Turunkan Kredit Macet di 2020

(MEDIA STABILITAS.COM) –  JAKARTA, – PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BRI) hari ini menggelar rapat umum pemegang saham tahunan (RUPST), Pada 2019 pertumbuhan aset BRI Rp 1.418,95 triliun tumbuh 9,41% dibanding aset 2018 Rp 1.296,9 triliun.

Kemudian untuk Fee Based Income (FBI). Hingga akhir Desember 2019, perolehan FBI BRI tercatat Rp 14,29 Triliun atau tumbuh 20,1% yoy.

Pada sisi permodalan, BRI mencatat rasio CAR 22,77% yang mencerminkan modal BRI cukup kuat untuk melakukan ekspansi baik dalam jangka pendek, jangka menengah maupun jangka panjang. Secara likuiditas, BRI masih mempunyai ruang tumbuh dimana rasio likuiditas BRI di akhir tahun 2019 terjaga di level 88,98%.

PT Bank Rakyat IndonesiaTbk (BRI) mencatat kredit macet atau Non Performing Loan (NPL) tahun 2019 sebesar 2,8 persen. Persentase ini dianggap masih dalam batas aman dan sudah memiliki cadangan yang cukup.

“Kami cadangkan dengan cadangan yang cukup di mana coverage terhadap NPL cadangan kita mencapai 153 persen,” kata Direktur Utama PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk Sunarso di Gedung BRI, Jakarta, Selasa, lalu.

Tahun 2020, BRI Akan Tingkatkan NPL?

Di tahun 2020 ini, pihaknya akan berusaha menurunkan angka kredit macet (NPL) dengan restrukturisasi penyelesaian kredit. Nantinya akan ada pemilahan nasabah yang mengalami kredit macet, yang mana akan direstrukturisasi dan yang tidak bisa dilakukan penyelesaian.

Selain itu, bank pelat merah ini akan mencari nasabah baru dengan memanfaatkan pinjaman dalam bentuk kredit usaha rakyat (KUR). Targetnya, nasabah baru ini berasal dari para pelaku UMKM. Sebab BRI telah menyiapkan anggaran senilai Rp102,2 triliun untuk dicairkan dalam bentuk kredit.

Bagikan Dividen Rp20,6 Triliun

PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. menggelar Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) Tahun 2020 di Jakarta. Dalam rapat tersebut, Bank BRI menyetujui pembayaran dividen sebesar 60 persen dari laba bersih tahun 2019 yang sebesar Rp34,4 Triliun. Sehingga, dividen yang dibagikan BRI tahun ini sebesar Rp20,6 Triliun atau sekitar Rp168,1 per lembar saham.

Angka tersebut naik 27,2 persen dibandingkan dengan dividen yang dibagikan BRI pada tahun lalu sebesar Rp16,2 Triliun atau sekitar Rp132,2 per lembar saham. Sedangkan Earning Per Share (EPS) perseroan di tahun 2019 sebesar Rp279, naik 6,1 persen dibandingkan EPS tahun 2018 sebesar Rp263.

Selain pembagian dividen, rapat tersebut juga menyetujui Laporan Tahunan Perseroan, termasuk Laporan Tugas Pengawasan yang telah dilaksanakan oleh Dewan Komisaris untuk tahun buku yang berakhir pada tanggal 31 Desember 2019 dan mengesahkan Laporan Keuangan Konsolidasian Perseroan untuk tahun buku yang berakhir pada tanggal 31 Desember 2019 yang telah diaudit, menyetujui Laporan Tahunan Pelaksanaan Program Kemitraan dan Bina Lingkungan Tahun Buku 2019, dan mengesahkan Laporan Keuangan Program Kemitraan dan Bina Lingkungan untuk tahun buku yang berakhir pada tanggal 31 Desember 2019 yang telah diaudit serta menerima laporan pertanggungjawaban realisasi penggunaan dana hasil Penawaran Umum Obligasi Berkelanjutan III Bank BRI Tahap I Tahun 2019. 

BRI mencatat kredit macet atau Non Performing Loan (NPL) tahun 2019 sebesar 2,8 persen. Persentase ini dianggap masih dalam batas aman dan sudah memiliki cadangan yang cukup.

“Kami cadangkan dengan cadangan yang cukup di mana coverage terhadap NPL cadangan kita mencapai 153 persen,” kata Direktur Utama PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk Sunarso di Gedung BRI, Jakarta .

Di tahun 2020 ini, pihaknya akan berusaha menurunkan angka kredit macet (NPL) dengan restrukturisasi penyelesaian kredit. Nantinya akan ada pemilahan nasabah yang mengalami kredit macet, yang mana akan direstrukturisasi dan yang tidak bisa dilakukan penyelesaian.

Selain itu, bank pelat merah ini akan mencari nasabah baru dengan memanfaatkan pinjaman dalam bentuk kredit usaha rakyat (KUR). Targetnya, nasabah baru ini berasal dari para pelaku UMKM. Sebab BRI telah menyiapkan anggaran senilai Rp102,2 triliun untuk dicairkan dalam bentuk kredit.

Selain itu, RUPS memberikan wewenang dan kuasa kepada Dewan Komisaris dengan terlebih dahulu mendapatkan persetujuan tertulis dari Pemegang Saham Seri A Dwiwarna untuk menetapkan bagi anggota Direksi berupa besarnya tantiem untuk Tahun Buku 2019; dan gaji/honorarium, tunjangan, fasilitas dan insentif lainnya untuk Tahun Buku 2020.

RUPS juga menunjuk Kantor Akuntan Publik Purwantono, Sungkoro & Surja untuk mengaudit Laporan Keuangan Konsolidasian Perseroan dan Laporan Keuangan Pelaksanaan Program Kemitraan dan Program Bina Lingkungan Tahun Buku 2020.

Selain itu, juga ditetapkan pengurus baru perseroan. Berdasarkan keputusan RUPST 2020, maka susunan Dewan Komisaris dan Jajaran Direksi Bank BRI adalah sebagai berikut:

Dewan Komisaris :

Komisaris Utama: Kartika Wirjoatmodjo

Wakil Komisaris Utama / Komisaris Independen: Ari Kuncoro

Komisaris Independen: Zulnahar Usman

Komisaris Independen: R Widyo Pramono

Komisaris Independen: Rofikoh Rokhim

Komisaris Independen: Hendrikus Ivo

Komisaris Independen: Dwi Ria Latifa

Komisaris: Nicolaus Teguh Budi Harjanto

Komisaris: Hadiyanto

Komisaris: Rabin Indrajad Hattari . (*)

Penuis : FS. Donggo

Editor : Fathullah S.D.